Nyetrika Dua Hari

Sebagai perempuan terkadang saya merasa gagal. Terutama dalam dua hal, make up dan nyetrika. Untuk make up saya bahkan sampai ikut make up class sana-sini dan belajar private make up dengan adik saya yang notabennya seorang make up artist. Akan tetap hasilnya tetap nihil. Pun untuk nyetrika. Bukannya tidak bisa. Hanya saja hasil setrikaan saya itu masih jauh dari sempurna dan butuh waktu lama. Saya sendiri lebih sering stres dan kesal kalau sudah nyetrika, berasa tidak kelar-kelar.

Berhias akhirnya saya akui, not my thing-lah. Yang penting ada BB cream, bedak, lipstik mate. Kelar urusan. Sudah cukup menor rasanya. Berbeda dengan nyetrika. Ini keahlian yang kudu saya tekuni. Ya, masak mau pakai baju lecek. Kan ga caem nanti.

Ibu saya sudah sering mengingatkan untuk sering-sering nyetrika. Latihan nyetrika, begitu bahasa beliau. Agar terbiasa, makin rapih dan cepat. Nah, saya pun sudah niat untuk ‘latihan nyetrika’. Namun, ibu tetaplah ibu. Kalau sudah lihat saya lelah sepulang kerja akhirnya beliau juga yang nyetrika. Saya diberi tugas lain yang lebih mudah dan tidak menguras tenaga. Beberes rumah, nyuci yang pakai mesin cuci, nyapu, ngepel. Sehingga, saya nggak jadi-jadi melatih diri untuk nyetrika.

Sudah dua hari ibu saya sakit. Mau tidak mau, tumpukan baju pun harus disetrika. Hari ini saya nyetrika. Jumlah baju yang biasa bisa kelar oleh ibu saya selama satu jam sampai satu jam setengah, memakan waktu dari jam 1 siang sampai selesai adzan isya oleh saya hari ini. Luar biasa, ya. Hahahaha….

Ini sebenarnya lumrah, bagi saya. Pernah satu waktu saya nyetrika sampai dua hari. Hiperbola adik saya seperti itu. Saya mulai nyetrika setelah isya dan selesai pukul satu malam. Bahkan, tadi adik saya sempat meledek, “Alhamdulillah nggak dua hari, ya, Kak”. Hahaha….

©rasacerita. Page 42 of 354. 15 Safar 1439 H.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *